Beternak Jangkrik

BAB   I

PENDAHULUAN

 

 A.    Latar Belakang

Jangkrik merupakan salah satu jenis serangga yang menarik untuk di perhatikan dan memiliki manfaat bagi manusia. Di indonesia yang beriklim tropis ini jangkrik dapat dijumpai hampir diseluruh wilayah dan merupakan salah satu kekayaan hayati indonesia. Berbagai jenis jangkrik telah diteliti oleh para pakar serangga yaitu terdapat kurang lebih 100 spisies jangkrik yamg ada di indonesia.

Jangkrik yang umum ditemui di indonesia adalah jangkrik jaliteng, jerabang/jalibang, bering, gangsir, dan jangkrik upa/ lupo. Jangkrik telah lama dikenal sebagai penghasil bunyi yag oleh sebagian orang digunakan untuk mengusir tikus. Zaman dahulu jangkrik banyak ditemukan di tempat sampah dan pada bongkahan-bongkahan tanah, tetapi saat ini jangkrik telah sulit ditemukan di alam karena banyak diambil untuk berbagai kepentingan, baik untuk pakan binatang piaraan sepert burung bercau, ikan hias dan lobster serta sekarang ini dipakai juga untuk kosmeti dan untuk komoditas ekspor.

Kurangnya ketersediaan jangkrik dialam untuk kebutuhan manusia telah mendorong dilakukannya beternak jangkrik. Uaha beternak jangkrik harus direncanakan secara matang baik dari segi teknisnya maupaun dari segi ekonomisnya. Segiteknis meliputi penyusunan jadwal kegiatan, pembuatan ssarana produksi dan penentuan likasi, sedangkan segi ekonomis meliputi penyiapan anggaran dan survei pasar.

Mungkin yang padamulanya usaha beternak jangkrik yang semula dilakukan hanya secara coba-coba, akhirnya melalui berbagai percobaan dan penelitian dapat ditemukan metode beternak yang mudah, praktis, dan dapat menghasilkan. Dan pada dasarnya beternak jangkrik tidak sulit dilakukan dan bibitnya mudah untuk diperoleh dari para peternak yang sudah berhasil.

  1. A.    Maksud Dan Tujuan

Adapun maksud dan tujuan dari penyusunan proposal tentang beternak jangkrik ini adalah anatra lain :

–          Mengembangkan kemandirian dalam berwirausaha

–          Meberikan inspirasi untuk tumbuh kembangnya jiwa wira usaha

–          Menyediakan dan membuka lapangan kerja baru

–          Membuka ruang bagi tumbuhnya semangat wirausaha

–          Memberikan ketersediaan jangkrik untuk kebutuhan manusia

–          Menjaga kelestarian jangkrik di alam dari perburuan.

  1. B.     Usaha Yang Akan Dikembangkan

Walaupun peternak jangkrik di indonesia sudah banyak namun kebutuhan akan jangkrik baik di pasar lokal maupun internasional masih belum tercukupi dengan baik dan masih perlu ada peningkatan jumplah produksi yang lebih banyak lagi, dengan demikian usaha budi daya jangkrik masih mempunyai peluang dan pangsa pasar yang bagus untuk di geluti.

 

 

BAB   II

DESKRIPSI KELAYAKAN ASPEK

 

  1. A.    Pemasaran

Dengan iklim indonesia yang tropis bududaya jangkrik biasa sangat menguntungkan, karena suhu yang dibutuhkan anta 28 – 35 °C dengan kelembaban relatif antara 70 – 80 %, selain itu juga kemudahan lainya adalah :

–          Tidak membutuhkan tempat yang terlalu luas

–          Pemeliharaannya relatif mudah

–          Pakanya murah dan dan banyak tersedia

–          Pemasaranya mudah

–          Keuntungan yang diperoleh relatif besar

–          Dapat digunakan sebagai kerja sambilan.

Dengan berbagai kemudahan yang ada budi daya jangjrik sangnagt mungkin untuk dilakukan di tambah lagi kebutuhan jangkrik yang sangat inggi seiring dengan perkembagan zaman dan ilmu pengetahuan serta perubahan gaya hidup. Pemanfaatan jangkrik sebagai pakan hewan piaraan, hewan ternak, bahan obat-obatan, bahan kosmetik seta sekarang ada juga yang telah menggunakan jangkrik untuk makanan kudapan, telah menyediakan peluang bagi peternak jangkrik untuk dapat terus berkembang. Pemasaran jangkrik baik pada sekala rumah tangga atau usah kecil maupun skala usaha menengah, sangat mudah karena hampir setiap pasar burung memerlukan jangkrik. Harga jangkrik cukup baik, mulai harga Rp 35,00 – 40,00 per ekor khusus untuk jaliteng jantan harganya bisa mencapai Rp 500,00 per ekor.

Pada jumlah besar, penjualan jangkrik dapat dikelola bersama dalam bentuk koperasi yang menjalin kerjasama dengan para pedagang pakan ternak dan industi kosmetik serta obat-obatan di indonesia. Pada skala ekspor, harga jangkrik berkisar antara Rp 1.000,00 per ekor untuk singapura dan Rp 1.800,00 per ekor untuk amerika. Selain produksi dalam bentuk jangkrik, dapat juga diproduksi dalam bentuk telur Karrena permintaan telur jangkrik untuk peternak alin cukup besar.

Memperhatikan kegunaan jangkrik yang cukup Variatif dan permintaan pasar yang cukup besar, dapat dikatakan bahwa masih terbuka lebar peluang usaha jangkrik di indonesia.

 

 

  1. B.     Yuridis

Pada tahap awal dalam usaha beternak jangkrik yang akan dikembangkan ini merupakan usaha kecil menengah jadi tidak memerlukan permodalan yang besar. Usaha kecil adalah kegiatan ekonomi rakyat yang berskala kecil dan memenuhi kreteria kekeyaan bersih atau hasil penjualan tahunan serta kepemilikan sebagaimana di atur dalam undang-undang. Keberadaan usaha kecil sebagai bagian dari pelaku usaha di indonesia di perbolehkan dan diayomi dengan diterbitkanya Undang-undang Nomor 9 Tahun 1995 tanggal 26 desember 1995 dan lembaran Negara republik Indonesia Nomor 74 Tahun 1995 tentang undang-undang usaha kecil.

  1. C.    Organisasi Dan Manajemen

Dalam pengelolaan usaha peternakan jangkrik ini tidak memerlukan manajemen yang rumit karena merupakan usaha kecil menengah, ditambah lagi usaha ini merupakan usaha milik pribadi atau perorangan. Selain itu juga jumlah karyawan yang relatif sedikit yaitu berkisar antara 2 – 5 orang pekerja saja yang bertugas untuk mengontrol, memberikan pakan dan membersikan kandang jangkrik jadi cukup mudah dalam pembagian tugasnya.

  1. D.    Teknik Produksi
  2. 1.  Persyaratan Lokasi

–   Lokasi budidaya harus tenang, teduh dan mendapat sirkulasi udara yang baik.

–   Lokasi jauh dari sumber-sumber kebisingan seperti pasar, jalan raya dan lain sebagainya.

–   Tidak terkena sinar matahari secara langsung atau berlebihan.

  1. 2.   Pedoman teknis Budidaya

Menurut Farry, 1999, ternak jangkrik merupakan jenis usaha yang jika tidak direncanakan dengan matang, akan sangat merugikan usaha. Ada beberapa tahap yang perlu dilakukan dalam merencanakan usaha ternak jangkrik, yaitu penyusunan jadwal kegiatan, menentukan struktur organisasi, menentukan spesifikasi pekerjaan, menetapkan fasilitas fisik, merencanakan metoda pendekatan pasar, menyiapkan anggaran, mencari sumber dana dan melaksanakan usaha ternak jangkrik.

  1. Penyiapan Sarana dan Prasarana

Karena jangkrik biasa melakukan kegiatan diwaktu malam hari, maka kandang jangkrik jangan diletakkan dibawah sinar matahari, jadi letakkan ditempat yang teduh dan gelap. Sebaiknya dihindarkan dari lalu-lalang orang lewat terlebih lagi untuk kandang peneluran. Untuk menjaga kondisi kandang yang mendekati habitatnya, maka dinding kandang diolesi dengan lumpur sawah dan diberikan daun-daun kering seperti daun pisang, daun timbul, daun sukun dan daun-daun lainnya untuk tempat persembunyian disamping untuk menghindari dari sifat kanibalisme dari jangkrik. Dinding atas kandang bagian dalam sebaiknya dilapisi lakban keliling agar jangkrik tidak merayap naik sampai keluar kandang. Disalah satu sisi dinding kandang dibuat lubang yang ditutup kasa untuk memberikan sirkulasi udara yang baik dan untuk menjaga kelembapan kandang. Untuk ukuran kotak pemeliharaan jangkrik, tidak ada ukuran yang baku. Yang penting sesuai dengan kebutuhan untuk jumlah populasi jangkrik tiap kandang. Menurut hasil pemantauan dilapangan dan pengalaman  peternak, bentuk kandang biasanya berbentuk persegi panjang dengan ketinggian 30-50 cm, lebar 60-100 cm sedangkan panjangnya 120-200 cm. Kotak (kandang) dapat dibuat dari kayu dengan rangka kaso, namun untuk mengirit biaya, maka dinding kandang dapat dibuat dari triplek. Kandang biasanya dibuat bersusun, dan kandang paling bawah mempunyai minimal empat kaki penyangga. Untuk menghindari gangguan binatang seperti semut, tikus, cecak dan serangga lainnya, maka keempat kaki kandang dialasi mangkuk yang berisi air, minyak tanah atau juga vaseline (gemuk) yang dilumurkan ditiap kaki penyangga.

b.  Pembibitan

1)     Pemilihan Bibit dan Calon Induk

Bibit yang diperlukan untuk dibesarkan haruslah yang sehat, tidak sakit, tidak cacat (sungut atau kaki patah) dan umurnya sekitar 10-20 hari. Calon induk jangkrik yang baik adalah jangkrik-jangkrik yang berasal dari tangkapan alam bebas, karena biasanya memiliki ketahanan tubuh yang lebih baik. Kalaupun induk betina tidak dapat dari hasil tangkapan alam bebas, maka induk dapat dibeli dari peternakan. Sedangkan induk jantan diusahakan dari alam bebas, karena lebih agresif. Adapun ciri-ciri indukan, induk betina, dan induk jantan yang adalah sebagai berikut:

v  Indukan:

– sungutnya (antena) masih panjang dan lengkap.

– kedua kaki belakangnya masih lengkap.

– bisa melompat dengan tangkas, gesit dan kelihatan sehat.

– badan dan bulu jangkrik berwarna hitam mengkilap.

– pilihlah induk yang besar.

– dangan memilih jangkrik yang mengeluarkan zat cair dari mulut dan duburnya apabila dipegang.

  • Induk jantan:

– selalu mengeluarkan suara mengerik.

– permukaan sayap atau punggung kasar dan bergelombang.

– tidak mempunyai ovipositor di ekor.

  • Induk betina:

– tidak mengerik.

– permukaan punggung atau sayap halus.

– ada ovipositor dibawah ekor untuk mengeluarkan telur.

2)    Perawatan Bibit dan Calon Induk

Perawatan jangkrik yang sudah dikeluarkan dari kotak penetasan berumur 10 hari harus benar-benar diperhatikan dan dikontrol makanannya, karena pertumbuhannya sangat pesat. Sehingga kalau makanannya kurang, maka anakan jangkrik akan menjadi kanibal memakan anakan yang lemah. Selain itu perlu juga dikontrol kelembapan udara serta binatang pengganggu, yaitu, semut, tikus, cicak, kecoa dan laba-laba. Untuk mengurangi sifat kanibal dari jangkrik, maka makanan jangan sampai kurang. Makanan yang biasa diberikan antara lain ubi, singkong, sayuran dan dedaunan serta diberikan bergantian setiap hari.

3)      Sistem Pemuliabiakan

Sampai saat ini pembiakan Jangkrik yang dikenal adalah dengan mengawinkan induk jantan dan induk betina, sedangkan untuk bertelur ada yang alami dan ada juga dengan cara caesar. Namun risiko dengan cara caesar induk betinanya besar kemungkinannya mati dan telur yang diperoleh tidak merata tuanya sehingga daya tetasnya rendah.

4)       Reproduksi dan Perkawinan

Induk dapat memproduksi telur yang daya tetasnya tinggi ± 80-90 % apabila diberikan makanan yang bergizi tinggi. Setiap peternak mempunyai ramuan-ramuan yang khusus diberikan pada induk jangkrik antara lain: bekatul

jagung, ketan item, tepung ikan, kuning telur bebek, kalk dan kadang-kadang ditambah dengan vitamin. Disamping itu suasana kandang harus mirip dengan habitat alam bebas, dinding kandang diolesi tanah liat, semen putih dan lem kayu, dan diberi daun-daunan kering seperti daun pisang, daun jati, daun tebu dan serutan kayu. Jangkrik biasanya meletakkan telurnya dipasir atau tanah. Jadi didalam kandang khusus peneluran disiapkan media pasir yang dimasukkan dipiring kecil. Perbandingan antara betina dan jantan 10 : 2, agar didapat telur yang daya tetasnya tinggi. Apabila jangkrik sudah selesai bertelur sekitar 5 hari, maka telur dipisahkan dari induknya agar tidak dimakan induknya kemudian kandang bagiab dalam disemprot dengan larutan antibiotik (cotrymoxale). Selain peneluran secara alami, dapat juga dilakukan peneluran secara caesar. Akan tetapi kekurangannya ialah telur tidak merata matangnya (daya tetas).

5)       Proses kelahiran

Sebelum penetasan telur sebaiknya terlebih dahulu disiapkan kandang yang permukaan  dalam kandang dilapisi dengan pasir, sekam atau handuk  lembut. Dalam satu kandang cukup dimasukkan 1-2 sendok teh telur dimana satu sendok teh telur diperkirakan berkisar antara 1.500-2.000 butir telur. Selama proses ini berlangsung warna telur akan berubah warna dari bening sampai kelihatan keruh. Kelembaban telur harus dijaga dengan menyemprot telur setiap hari dan  telur harus dibulak-balik agar jangan sampai berjamur. Telur akan menetas merata sekitar 4-6 hari.

  1.        c.    Pemelihaaraan

1) Sanitasi dan Tindakan Preventif

Seperti telah dijelaskan diatas bahwa dalam pengelolaan peternakan jangkrik ini sanitasi merupakan masalah yang sangat penting. Untuk menghindari adanya zat-zat atau racun yang terdapat pada bahan kandang, maka sebelum jangkrik dimasukkan kedalam kandang, ada baiknya kandang dibersihkan terlebih dahulu dan diolesi lumpur sawah. Untuk mencegah gangguan hama, maka kandang diberi kaki dan setiap kaki masing-masing dimasukkan kedalam kaleng yang berisi air.

2)    Pengontrolan Penyakit

Untuk pembesaran jangkrikn dipilih jangkrik yang sehat dan dipisahkan dari yang sakit. Pakan ternak harus dijaga agar jangan sampai ada yang berjamur karena dapat menjadi sarang penyakit. Kandang dijaga agar tetap lembab tetapi tidak basah, karena kandang yang basah juga dapat menyebabkan timbulnya penyakit.

3)    Perawatan Ternak

Perawatan jangkrik disamping kondisi kandang yang harus diusahakan sama dengan habitat aslinya, yaitu lembab dan gelap, maka yang tidak kalah pentingnya adalah gizi yang cukup agar tidak saling makan (kanibal).

4)    Pemberian Pakan

Anakan umur 1-10 hari diberikan Voor (makanan ayam) yang dibuat darikacang kedelai, beras merah dan jagung kering yang dihaluskan. Setelah vase ini, anakan dapat mulai diberi pakan sayur-sayuran disamping jagung muda dan gambas. Sedangkan untuk jangkrik yang sedang dijodohkan, diberi pakan antara lain : sawi, wortel, jagung muda, kacang tanah, daun singkong serta ketimun karena kandungan airnya tinggi. Bahkan ada juga yang menambah pakan untuk ternak yang dijodohkan anatar lain : bekatul jagung, tepung ikan, ketan hitam, kuning telur bebek, kalk dan beberapa vitamin yang dihaluskan dan dicampur menjadi satu.

5)   Pemeliharaan Kandang

Air dalam kaleng yang terdapat dikaki kandang, diganti setiap 2 hari sekali dan kelembapan kandang harus diperhatikan serta diusahakan agar bahaya jangan sampai masuk kedalam kandang.

  1. 3.  Hama Dan Penyakit
  2.           a.   Penyakit, Hama dan Penyebabnya

Sampai sekarang belum ditemukan penyakit yang serius menyerang jangkrik. Biasanya penyakit itu timbul karena jamur yang menempel di daun. Sedangkan hama yang sering mengganggu jangkrik adalah semut atau serangga kecil, tikus, cicak, katak dan ular.

  1.           b.   Pencegahan Serangan Hama dan Penyakit

Untuk menghindari infeksi oleh jamur, maka makanan dan daun tempat berlindung yang tercemar jamur harus dibuang. Hama pengganggu jangkrik dapat diatasi dengan membuat dengan membuat kaleng yang berisi air, minyak tanah atau mengoleskan gemuk pada kaki kandang.

  1.           c.   Pemberian Vaksinasi dan Obat

Untuk saat ini karena hama dan penyakit dapat diatasi secara prefentif, maka penyakit jangkrik dapat ditekan seminimum mungkin. Jadi pemberian obat dan vaksinasi tidak diperlukan.

  1. 4.  Panen
  2.           a.   Hasil Utama

Peternak jangkrik dapat memperoleh 2 (dua) hasil utama yang nilai  ekonomisnya sama besar, yaitu: telur yang dapat dijual untuk peternak lainnya dan jangkrik dewasa untuk pakan burung dan ikan serta untuk tepung jangkrik.

b.   Penangkapan

Telur yang sudah diletakkan oleh induknya pada media pasir atau tanah, disaring dan ditempatkan pada media kain yang basah. Untuk setiap lipatan kain basah dapat ditempatkan 1 sendok teh telur yang kemudian untuk diperjual belikan. Sedangkan untuk jangkrik dewasa umur 40-55 hari atau 55 70 hari dimana tubuhnya baru mulai tumbuh sayap, ditangkap dengan menggunakan tangan dan dimasukkan ketempat penampungan untuk dijual.

  1. E.     Finansial
    1. Analisis Ekonomi

1.1    Analisis Usaha Budidaya

Perkiraan analisis budidaya telur jangkrik sebanyak 10 kotak untuk 1 periode pada tahun 2007  adalah sebagai berikut:

1)   Biaya Produksi

a. Biaya Tidak Tetap

– Indukan

– Induk Jantan 1.000 ekor @ Rp.700,-                       Rp .    700.000,-

– Induk Betina 5.000 ekor @ Rp. 500,-                       Rp.  2.500.000,-

– Makanan dan Vitamin

– Sayuran                                                                      Rp.     100.000,-

– Konsentrat 10 kg @ Rp.5.000,-                                Rp.       50.000,-

– Vitamin 10 btl @ Rp. 5.000,-                                    Rp.       50.000,-

– Tenaga Kerja 60 HOK @ Rp. 10.000,-                     Rp.     600.000,-

b. Biaya Tetap

– Bunga modal Investasi 20 %/ th                                Rp.     118.916,67

– Bunga biaya tidak tetap 20 %/ th                              Rp.     133.333,33

– Penyusutan kotak                                                      Rp.       38.583,33

– Penyusutan alat                                                          Rp.         7.875,-

– Pemeliharaan kotak + alat 5 %/ th                             Rp.         2.322,92

– Sewa Lokasi                                                                          Rp.     250.000,-

– Listrik                                                                        Rp.       50.000,-

Jumlah biaya produksi                                                      Rp.  4.601.031,25,-

2)   Pendapatan 830 sdm @ Rp. 10.000,-        Rp.  8.300.000,-

3)   Keuntungan                                               Rp.  3.698.968,75

4)   Parameter kelayakan usaha

– B/C ratio =   1,8

Berikut ini adalah analisis usaha pembesaran jangkrik sebanyak 100 kotak untuk 1 periode pada tahun 2007.

1) Biaya Produksi

a. Biaya Tidak Tetap

– Telur 100 sdk @ Rp.10.000,-                                    Rp.  1.000.000,-

– Makanan dan Vitamin

– Sayuran                                                                      Rp.     300.000,-

– Konsentrat50 kg @ Rp. 5.000,-                                Rp.     250.000,-

– Vitamin50 btl @ Rp. 5.000,-                                     Rp.     250.000,-

– Tenaga Kerja300 HOK @ Rp.10.000,-                     Rp.  3.000.000,-

b. Biaya Tetap

– Bunga modal Investasi 20 %/ th                                Rp.     360.800,-

– Bunga biaya tidak tetap 20 %/ th                              Rp.     240.000,-

– Penyusutan kotak                                                      Rp.     455.625,-

– Penyusutan alat + bahan                                            Rp.       71.375,-

– Pemeliharaan kotak 5 %/ th                                       Rp.       52.700,-

– Sewa Lokasi                                                                          Rp.     375.000,-

– Listrik                                                                        Rp.       50.000,-

Jumlah biaya produksi                                                      Rp.  6.404.700,-

2) Penghasilan 830 sdm @ Rp. 10.000,-         Rp.12.000.000,-

3) Keuntungan                                                 Rp.  5.595.300,-

4) Parameter kelayakan usaha

– B/C ratio =  1,87

  1. F.     Sosial dan Ekonomi

Secara langsung atau tidak langsung denagan adanya budidaya jangkrik akan berdampak baik bagi masayarakat sekitar,  misalnya denagan terserapnya tenaga kerja produktif dilingkungan sekitar dengan demikian akan menaikan taraf hidupnya serta tercukupinya kebutuhan jangkrik untuk hewan peliharaan di lingkungan peternakan jangkrik berada.

 

 

BAB   III

KESIMPULAN

 

Dari berbagai aspek uraian yang telah di sampaikan di atas dapat di ambil kesimpulan bahwa budidaya jangkrik :

v    Sebuah usaha peternakan yang mudah di jalankan

v    Mempunyai prospek bisnis yang masih bagus

v    Tidak memerlukan permodalan yang cukup banyak

v    Usaha Sambilan yang bisa di jadikan usaha utama

 

BAB IV

PENUTUP

 

 

Kesempurnaan adalah milik Allah SWT, kekurangan dan kesalahan adalah kodrat manusia. Penyusun menyadari bahwa dalam penyusunan proposal ini masih banyak kekurangan. Kritik dan saran yang membangun selalu penyusun nantikan demi tercapainya usaha mandiri yang maju, dan semoga proposal ini bisa bermanfaat bagi kita semua

 

Posted on Januari 13, 2012, in Kewirausahaan. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: